Reporter : Pujo S | Editor : Widi Dwiyanto

BLORA, NEWSMETROPOL.id – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Blora, yang tergabung dalam Panitia Khusus, gelar rapat untuk membahas tiga rancangan peraturan daerah bersama organisasi perangkat daerah dan Bagian Hukum Sekretariat Daerah Kabubaten Blora.

Pembahasan tersebut dibagi dalam dua sesi dan ruang yang berbeda, disesuaikan dengan isi ranperda yang menjadi pokok bahasan, Sabtu (27/01/2024).

Seperti pembahasan Ranperda kabupaten layak anak, yang digelar di Gedung Utama Rapat Paripurna DPRD pada hari ini Kamis (25/01) lalu, dipimpin langsung oleh Ketua Pansusnya yaitu Supardi dari Partai Golkar, didampingi oleh Sekretaris Pansus yaitu anggota DPRD dari PKS Santoso Budi Susetyo.

Turut hadir Ketua Bapemperda Ali Uddin dari PKB, Sahari dari PKS, Lina Hartini, Lusiyono dan Bibi Hastuti, yang ketiganya dari PDIP, Asisten 1 Bidang Pemerintahan, Budi PM, dan jajaran dari Bagian Hukum Setda, Dinas Sosial P3A, Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Kabupaten Blora.

“Rapat Pansus ini untuk membahas ranperda Kabupaten Layak Anak, yang merupakan ranperda inisiatif dari Dewan, tujuannya adalah untuk melayani dan melindungi anak-anak kita dari segala bentuk perundungan, kekerasan seksual dan pelayanan hak anak-anak kita agar terpenuhi dengan baik,” ungkap Supardi.

Sementara itu, Sekretaris Panitia Khusus Ranperda Kabupaten Layak Anak Santoso Budi Susetyo mengungkapkan, bahwa Ranperda tersebut tidak harus menggelar rapat konsultasi publik alias tidak wajib, dikarenakan sudah melalui tahap harmonisasi dengan OPD terkait, dan disinkronkan dengan rekomendasi dari Pemerintah Provinsi Jawa Tengah.

“Jadi ranperda ini tinggal menyinkronkan draf-draf yang disusun dalam naskah akademik dari Perguruan Tinggi, yang menjadi mitra kita untuk ranperda tersebut, jadi tidak wajib dilakukan konsultasi publik, dan akan dilanjutkan nanti bulan Maret untuk penyempurnaan,” ujar Santoso Budi Susetyo, politisi yang juga Ketua DPD PKS Blora ini.

Kepala Bidang Pelayanan Perlindungan Perempuan dan Anak (P3A) Dinas Sosial P3A Kabupaten Blora dan Bagian Hukum Setda Blora menyetujui pembahasan kembali ranperda tersebut pada bulan Maret, dikarenakan para anggota Dewan tengah disibukkan dengan persiapan Pemilu Legislatif dan Pemilihan Capres Cawapres serentak di bulan Februari yang akan datang.

KOMENTAR
Share berita ini :